'

Speaking 3 Global English

Speaking 3 Global English

Hmmm, awalnya gak niat ngambil program di Global English Pare, karena apas? Karena sebelumnya udah take program di Webster. Cuma pas udah ngambil program saya dimarahin Ridwan, apa pasal? Ya karena ternyata program yang saya ambil adalah Ground Speaking, dan sayang banget kata ridwan kalo ke Pare. Cuma sebentar terus ngambil programnya dari dasar banget. Bukan sombong apa gimana, masalahnya kalo pengenalan alphabet dll mah saya udah belajar dr jaman kelas 2 SD. Jadi kepikiran dan ahirnya setelah liat brosur punya Sam yang seabreg2 itu ahirnya saya mutusin ngambil Stage 2 di Global English, sempet ijin sama pram yg udah duluan take program dsana *Stage 3! Heuheu.Ahirnya sayapun berniat ngambil Global English dgn mantap, dan pending program d webster.

Gak berapa lama setelah itu, saya ngayuh si IIS *ontel saya yg warna pink itu. Menuju ke elfast buat re-schedule program disana, setelah lobi mbak2 officernya, ahirnya saya pindah kelas B di BP1-nya. Udah gitu saya ngibrit ke Global English karena takut kepenuhan disana, dan bertemulah saya ama Ms.Juwi yg waktu itu jadi officer di office Global English. Saya bilang mau ambil speaking class di sana, dan saya mau take STAGE 2. Tapi gabisa, udah ambang batas banget Stage 2 disana, terus saya disaranin ngmbil stage 3, tapi berhubung masih gak pede dan sadar potensi diri. Saya keukeuh pengen ngambil stage 2. Tapi Ms.Juwi pun keukeuh gak bolehin saya masuk stage 2. Dan ahirnya saya pun nyerah, daripada gak ngambil program apa2. Gpp deh di stage 3 juga! Dengan catatan kalo saya gabisa ngikutin, saya mau turun k stage 2. Heu.

Di camp saya nyerita k pram, ridwan, dll kalo saya jdnya ngambil stage 3. Dan mereka bilang saya pasti bisa. Tapi aslinya yg namanya orang blm punya pengalaman di speaking class, kepikirannya kaya apa. Pas mau masuk kelas stage 3 sepanjang jalan saya udah keder dan gamau masuk kelas, saya udah nitip pesen sama pram supaya ngbantuin kalo ada kata2 yg lupa kalo lg ngomong ntar. Soalnya dbanding orang2 dcamp, kemampuan saya rendah buat urusan ngomong bahasa inggris. Kebanyakan ngomong how to say? And bla.. bla.. bla..

Setiap pertemuan, perkenalan terus mulai bagi2 kelompok. Dan selalu dapet motion yang beda2. Dari perkara kenakalan remaja atau yg lebih ngehits sm sebutan juvenil deliquenty sampe urusan yang ribet kaya politik gitu. Heu. Semuanya dibahas abis, dan lumayan ternyata ada peningkatan dalam diri saya. Main class masuk terus, Study club sempet sekali gak masuk. Haha. Itu dilakukan demi peningkatan kualitas diri, dan sampe exam pun ternyata saya gak Remed. Meskipun feeling bkalan remed, ternyata enggak.

kampung inggris , Gak Cuma belajar aja selama di kelas
Global English
, kita juga sempet maen ke surowono, tapi dikitan denk.. sama genk unpad eta mah. Haha. Terus kita juga maen ke Gumul, icon kota Kediri, naek apa? Odong2 donk.. satu2nya alat transportasi yang keitung murah meriah dan bisa meningkatkan pertemanan selama di Pare,serta bisa bawa kemana aja kita mau. Heu.

Hmm, lets talk about the member in Global English guys..
1. Mr. Bujenk, punya nama asli Ari Setiawan. Tapi sosoknya yang mirip Dewa Bujana bikin dia dipanggil dia Bujana atau Rawink, asli Banten dan ahirnya ngendon di Pare jd tutor ini beneran asik. Ngajarnya enakeun, gak ngeguruin, simple sih. Mr. Bujenk kdang jadi incaran member2 yang cewe. Haha. Satu hal yang kurang kalo kata aku sih suaranya kecil banget, sedangkan kelas kita outdoor. Heu, piss Mr! Untuk urusan nilai sih, dia juaranya. Heu, baik banget dia mah. Haha.

2. Mr. Adit, teacher kita kalo study club. Pembahasanya banyak banget kalo lagi di SC, mulai dari some sex couple, Yogyakarta polemic and many more. Mr.Adit ini yang sering ngedorong kita buat ngomong. Tapi jangan Cuma ngomong, selalu nyeritain tentang stage 4. Mungkin berarapa diantara kita ada yang masuk Stage 4. Tapi sampe ahir, angkatan kit amah gada yang nasuk stage 4. Heu.

3. Ai – Garut, pas ketemu dia di kelas GE, sempet kaget. Wanita dengan ipk 3.78 dan jadi wisudawan terbaik di fakultas saya ini ternyata bertemu di Pare. Asa heurin dunia, lucu banget anaknya. Kalo udah urusan hukum, politik dan agama kayanya semua percaya deh kalo dia jagonya. Heu. Sundanesse banget, bahkan kalo ngomong tuh bikin semua orang ketawa. Heu

4. Pram – Sukabumi, temen saya di MRL ini, dan pada awalnya sama dialah saya punya rencana nyusul ridwan sm pman k pare. selama di pare dia jadi roommate+clasmate dsemua program yang saya ikutin di pare, heu. Pintar dan tanggep kalo bahasa inggris mah. Ngaku ampun sama dia mah kalo urusan bahasa inggris mah. Soalnya dia masternya.

5. Husni – Yogya, cowok oriental ini cukup digandrungi oleh cewe2 selama program stage 3 ini berlangsung. Pinter dan wawasanya luas. Cukup rajin untuk ukuran cowo2 yang ngambil program di Global English Pare. Asli yogyakarta, dan tentunya Jawa. Gak sempet banyak maen sama dia. Cuma selama kenal Husni sih anaknya baik. Heu.

6. Irna – Bandung, cewek asal riau yang kuliah di bandung ini punya suara yang tegas banget. Asa rocker ngeliat dia mah. Aktif dikelas, omongannya kesusun, rajin nyatet. Lulus FKG UNPAD ini kalo maen kemana2 selalu berbekal SLR nya. Yang artinya kita bisa eksis dimana2. Haha.

7. Fanny – Jakarta, cewek yang udh lulus kuliah dibandung ini selalu heboh pake kaos kaki, kardigan, topi golf, tas anyaman, dan semua pernak pernik yang ada. Haha. Selalu berbekal saos botolan merk ternama didalam tas nya, sehingga kalo makan dmanapun kita gapernah kehabisan sambel selama disana.

8. Dian – Bandung, sekampus sama Fanny di UNPAD jurusan FIKOM dan niat yg tinggi untuk S2 mengantarkan gadis item manis ini ngambil program di Pare, kontestan terlama di genk UNPAD yg tinggal di pare, setelah sempet blk k Bandung dia balik lagi ke pare bwt ngambil program. Hahaha. Salut yan!

9. Citra – Bandung, Cuma 9 hari di Pare, hanya sebatas nganterin Dian, Irna sama Fanny dateng ke pare, hidupnya dsana juga buat bermain sana sini. Hahaha. Orangnya keitung berisik, Cuma sama orang yang baru kenal mah asa cicingin. Heu.

10. Rayhana – Bogor, gapernah mau dipanggil Rihana karena namanya Rei. Turunan medan ini aktif banget d kelas, selalu bawa alfalink didalem kelas. Hahaha. Yang diinget dari Rei adalah insiden ketika dia kurang respek disekelompokan sama seseorang dikelas. Hahaha.

11. Angietha – Bogor, biasa dipanggil Gita, terlihat dari gaya bicaranya yang meletup2 dia adalah aktifis kampus. Heu. Selalu semangat masuk kelas sama Rei kalo ada kelas Global. Heu. pinter deh dia mah. Haha.

12. Teguh – Surabaya, yang ini replikanya GAYUS. Akibat pas perkenalan dia banyak ngomong tentang Gayus dan saat itu lagi hits tentang Gayus. maka dinobatkanlah dia sebagai penyandang gelar Gayus. selain ngambil program+ngecamp di Global. Teguh ini adalah anak Planet di Kresna. Hiiii.. BP1 aja udh ngeri, ini dtambah Planet. Haha.

13. Nabil – Malang, gadis jawa ini paling seneg sama Justin Bieber sama Sm*sh, inget bener waktu ketemu Nabil di warnet pas sama Pram. Ini orang sibuk pengen pulang, mau nonton Cinta Cenat Cenut. Halah, nabil. Nabil. Haha. Suka banget ngeceng2in uswah sm husni. Heu.

14. Uswah – Malang, yang ini kalo gasalah asli Palembang. Cuma kuliah di Malang, segenk sama Nabil. Sering sekali sekelompok sama dia, dan rame kalo sekelompok sama dia, disinyalir ngefans sama seonggok pria bernama Husni. Hahaha.

15. Fika – Malang, yang ini bertolak belakang sama kedua temannya yang lain Uswah+Nabil. Kalo yang ini banyaknya diem. Heu. fika ini kemana2 selalu bawa kamus, dan rajin banget nyatet. Cuma bawaan dia kalo kelas Global English tuh paling banyak dibanding member yg lain. Hahaha.

16. Angga – Surabaya, aga diem orangnya. Cuma ini salah satu cowo yang keitung rajin dbanding yanglainya mah. Heu. anaknya tapi seru kalo sekelompok. Inget pas sekelompok pas motionnya musik, bener2 kekektawaan kita.

17. Ifah – Jakarta, ramah dan sangat keibuan, itulah Ifah. Mahasiswi tingkat ahir ini sedang sibuk berkutat dengan skripsi, di Global English dia juga rajin, tendem boncenganya ai kalo ke Global. Heu. ngambil program di Elfast juga ternyata.

18. Oyi – Indramayu, yang ini otaknya miring. Hahaha. Biang kerok yang suka bikin ketawa kalo kelas global, celetukanya itu original banget. Haha. Nampak ada sedikit masalah sama Intan. Bebuyutan bangetlah. Hahaha. Pernah tinggal di Jepang sebagai staff kesehatan. Secamp sama dia juga di Zeal. Rame deh pkonya!

19. Umam – Gresik, pria paling rajin derajin-rajinya di Global English, sayang sekali pas di ahir2 mau exam dia gak masuk karena sakit. Baik banget, ciri khas umam kalo ngomong selalu ada kata Rek.. haha.. jowo banget aja pkonya!

20. Linda – Jakarta, kemana2 bawa motor. Baik tapi jarang ngobrol, jadi gak terlalu banyak yang tereksplore dari Linda ini. Stelanya gagah banget. heu

21. Intan – Surabaya, nah kalo yang ini kadang2 jadi bahan ceng2an orang2. Yah, apa mau di kata. Habisnya kalo udah ngomong panjang lebar kali bagi tambah kurang. Panjang bener, bebuyutannya si Oyi. Hahaha.

22. Lilis – Karawang, pendiem dan kalo ngomong pelan, kadang harus minta dia ngulang buat ngomongin lagi apa yang udah dia omongin. Heu. baik orangnya, temen kalo ngomong sunda selain yanglainnya.

23. Fahri – Pare, rambut panjang, keriting dan berkacamata. Asli bikinan pare. Hahaha. Sering dan rajin banget berargumen iniitu, kalo lagi debate apalagi. Sering banget liat dia k warnet. Hahaha.

24. Muchlis – Pamekasan, datang di akhir2. Muchlis kadang2 gak bisa nerimain pendapat orang lain, Cuma selebihnya dia orangnya baik. Sempet digosipin sama Ai. Hahaha. Gosip wae nya?

25. Ms. Timor Leste, antara ada dan tiada, soalnya tempo2 miss ini dateng k kelasnya. Sehingga sama seperti Linda, info tentang dia kurang tereskplore dengan baik. haha

26. Agus dan yang mirip Elpuccino (adekelas dikampus), yang ini riweuh. Terlalu bersemangat, tapi gimana yah jadinya kurang direspekin, soalnya kadang komentarnya gak penting juga. Sorry to say.. heu, Cuma ya, selama d Global mereka keitung aktif dan rajin ko. Hehe.

27. Genk Tiga Orang – Yogyakarta, tidak sempat bercengkrama terlalu banyak dengan mereka karena dateng2 beberapa hari pas mau exam. Heu.

Memori yang diinget di Global English pare adalah pas tema music, itu hits banget. Selain itu pas sempet melakukan perjalanan ke Gumul naek odong2 untuk pertama kalinya, sehingga membuat kita bahagia. *naon sih Ade. Haha. Cuma yang pasti, rame banget kelas ini dan tentunya ngangeinin walopun barengan sama mereka Cuma 2minggu aja. Tapi memorable banget guys..

Satu yang ga boleh lupa adalah jargon2 Global English.. Yes We Can, We Love English, we love Global e

Please follow and like us:

Leave us a Comment